Skip to main content

Cara Menjadi Pasangan yang Bahagia untuk Membesarkan Anak yang Bahagia

cara menjadi pasangan yang bahagia untuk membesarkan anak yang bahagia
Pixabay


Tahukah kita, bahwa anak yang bahagia dimulai dari orangtua sekaligus pasangan yang bahagia? Namun, untuk menjadi pasangan yang bahagia itu tidak selalu mudah bukan? Karena terkadang kita lebih senang mengingat hal-hal yang menyakitkan kita, daripada mengingat hal-hal yang membahagiakan kita

Terkadang kita lebih senang menuliskan di hati kita, betapa sesuatu itu terasa menyakitkan di hati, tetapi lupa menuliskan banyak hal yang menyenangkan. Sehingga kesedihan itu melunturkan  banyaknya kebahagian yang kita peroleh di hari-hari yang lalu.

Terutama perempuan. Kita begitu senang mengukur segala sesuatunya dengan rasa. Walau terkadang apa yang kita rasakan dengan berlebihan itu, mampu menumpulkan langsung logika kita. Sehingga, membuat kita lebih senang berpikir dan memandang segala sesuatunya secara subjektif daripada objektif.

Katanya perempuan itu ahli sejarah. Ia akan mengingat dengan sangat jelas sesuatu yang tidak nyaman, yang ia dapatkan dari suaminya. Oleh karena itulah perempuan mudah sekali terluka dan khilaf.

Dan ketika perasaan itu merajai hatinya, ia sanggup berkata pada hati dan suaminya "Bahwa suamiku tidak pernah membahagiakanku". Hancur sudah seketika semua kebahagianya itu karena sedikit hal yang tidak menyenangkan dan semua langsung habis begitu saja

Itulah mengapa salah satu penyebab perempuan lebih banyak berada di neraka daripada kaum laki-laki. Ia bisa begitu mudah melupakan banyak kebaikan suaminya hanya karena satu atau dua kesalahan yang dilakukan suaminya padanya dan ia cenderung akan mengingatnya dalan jangka waktu yang sangat lama

Cara Menjadi Pasangan yang Bahagia untuk Membesarkan Anak yang Bahagia


orangtua  yang bahagia
Pixabay

Teruntukmu wahai perempuan, kita itu makhluk yang suka lupa. Jadi, ketika engkau mendapatkan kebahagian dan kebaikan dari suamimu. Sering-seringlah menuliskannya, minimal di dalam hatimu. Sehingga, ketika engkau menemukan ketidaknyamanan darinya. Bukalah kembali catatan-catatan kebahagianmu yang lalu bersama dirinya. Maka, engkau akan temukan dan sadari bahwa sesungguhnya bahwa kebahagianmu dengannya tidak sebanding dengan apa yang kau rasakan saat ini.

Baca juga: PENTINGNYA MENULIS BAGI SEORANG IBU

Turunkan standar tuntutan kebahagianmu padanya. Karena

"Cinta itu memberi, bukan meminta apalagi menuntut. Jika kita benar-benar mencintai, maka kita akan berusaha memberikan yang terbaik untuk orang yang kita cintai"

Ingatlah tentang dia yang berusaha banting tulang di luar sana, agar engkau dan anakmu bisa makan, punya pakaian, punya tempat tinggal, dan bisa untuk menyekolahkan anakmu. Ingatlah dia yang kehujanan saat bekerja demi kita, dia yang sesungguhnya diam-diam menahan sakit dan tetap memaksakan untuk bekerja, dialah yang tetap berusaha  menundukkan pandangannya pada perempuan lain di luar sana hanya untuk menjaga diri demi kita.

Dialah laki-laki yang mau menerima kita apa adanya, walau kita menyambutnya dengan daster sobek, bau bawang, dan tidak sempat mengurus diri karena kelelahan mengurusnya, rumah dan anak-anaknya, padahal di luar sana betapa banyak perempuan cantik dan wangi yang menarik hati. Tetapi dia tetap bertahan demi kita, istri dan ibu dari anak-anaknya.

Dialah yang mau membantu kita mengasuh anak-anak kita sebentar, di saat kita ingin memiliki waktu untuk diri kita sendiri, walau sejatinya pun ia tak kalah lelahnya dengan kita. Iya dia, dia, dan dia. Dialah lelakinya kita yang berjuang selama ini untuk kita tanpa banyak mengeluh, yang berbeda sekali dengan kita, yang suami baru pulang bekerja saja sudah kita sambut dengan banyak keluh kesah kita. Betapa hebatnya bukan dia?

Ingatlah ketika kita merasa pasangan tidak bisa memberikan apa yang kita butuhkan. Coba tengok, mungkin memang benar dia tidak bisa memberikan kebutuhan yang kita mau, tetapi di satu sisi dia jauh lebih memberikan kita kebutuhan yang benar-benar kita butuhkan yaitu tanggung jawab, komitmen, menjaga kepercayaan, ayah yang baik untuk anak kita dan itu jauh lebih hebat bukan dari kebutuhan yang kita mau?

Ingatlah ketika kita merasa bahwa pasangan kita tidak bisa memenuhi harapan kita, tetapi sesungguhnya kita pun belum bisa memenuhi harapannya. Jadi beri, beri dan berikan apa yang bisa kita berikan. Setelah memberi baru kita bisa mendapatkan. Tetapi, jika fokus kita dan pasangan kita hanya minta, minta, dan minta, lalu siapa yang akan belajar saling memberi jika kita berdua lebih sibuk meminta bahkan menuntut dari pada memberi?

Ingatlah kitalah penentu kebahagian kita. Bukan pasangan kita dan bukan orang lain. Jadi, jangan berharap kebahagian dari pasangan kita. Tetapi, jika pasangan kita memberikan sesuatu, maka berbahagialah

Ingatlat ketika kita sedang bersabar dengan pasangan kita, sesungguhnya ia pun sedang bersabar pula pada kita.

Baca juga: WAHAI IBU BERSABARLAH

Banyak orang yang berkata bahwa pernikahan itu adalah seni mengalah. Tetapi, katakan itu tidak pada kita. Karena mengalah lebih terkesan antara kalah dan menang. Sedangkan pernikahan itu bukanlah pertarungan untuk mencari siapa yang kalah dan menang, siapa yang salah dan siapa yang benar.

pernikahan
Pixabay

Mengalah itu terkesan menahan perasaan dan itu pasti melelahkan. Jika perasan ditahan-tahan maka tunggulah waktu meledaknya dan tunggu pula kita akan berkata seperti ini pada hati kita atau pasangan kita "aku lelah selalu mengalah padamu selama ini".

Oleh sebab itu, janganlah aneh mengapa pernikahan yang dibangun puluhan tahun, bisa kandas begitu saja. Itu semua karena mereka berpikir selama ini mereka mengalah dan mereka telah lelah untuk itu.

 Jadi, gantilah pemahaman mengalah itu menjadi berlomba-lomba dalam kebaikan. Karena kita bukanlah mengalah tetapi, sedang melakukan kebaikan untuk pernikahan kita dengan cara yang terbaik sesuai ridha-Nya. Mengganti sesuatu yang negatif menjadi positif dalam pikiran kita, itu jauh lebih menguatkan kita

Jika ada permasalahan coba komunikasikan dengan cara yang baik, disituasi dan kondisi yang tepat. Berkomunikasi untuk mencari solusi bukan untuk saling menyalahkan. Ingat permasalahan-permasalahan yang tidak diselesaikan, akan menumpuk suatu hari nanti dan tentu itu tidak sehat untuk pernikahan kita.

Oh ya buat Ayah Bunda yang memiliki permasalahan pisah ranjang dengan pasangan karena anak. Bisa dibaca di sini ya plus minusnya 😉

 Jika, kita tidak bisa menjadi pasangan yang bahagia, bagaimana kita akan membesarkan anak dengan cara yang bahagia

Amati dan pahami pasangan kita. Apa yang ia butuhkan? Apa yang ia sukai? Apa yang tidak ia sukai? Dan  pahami kebutuhan tangki cintanya, apakah kebutuhan tangki cintanya berbentuk sentuhan fisik? Pujian? Kata-kata pendorong? Kejutan atau hadiah? Atau bahkan ingin waktu yang berkualitas bersama kita? Amati itu semua dan penuhi tangki cintanya sesuai dengan apa yang ia butuhkan. Karena setiap orang memiliki kebutuhan berbeda-beda di dalam dirinya

Berhentilah membandingkan pasangan kita dengan yang lain. Karena tak ada seseorang yang sempurna. Layaknya kita yang tak sempurna pula untuknya

Jika pasangan kita telah berusaha memenuhi kebutuhan nafkah lahir dan batin kita, tidak melakukan kekerasan pada kita dan tidak berkhianat. Maka, maafkanlah semua kesalahannya

Dan ketika kita bisa menerima kekurangannya, mensyukuri kelebihannya dan sama-sama memperbaiki diri untuk semakin lebih baik. Lihatlah, kita akan rasakan betapa berkali-berkali kita jatuh cinta kembali padanya. Lagi.. lagi...dan lagi

Baca juga: MEMESONA ITU KETIKA DIRI MAU BELAJAR UNTUK SEMAKIN LEBIH BAIK

Jadilah pasangan dan orangtua yang bahagia. Karena membesarkan anak yang bahagia, dimulai dari orangtua yang bahagia. Tulisan ini saya tulis terkhususkan untuk mengingatkan diri saya sendiri



Comments

  1. Bener banget bund, dulu itu sewaktu aku masih single serasa kurang begitu percaya sama ungkapan bahwa ibu itu butuh waras. Ternyata oh ternyata setelah menjadi ibu barulah benar idiom tersebut...ga salah sama sekali. Untuk jadi bahagia memang kompleks adanya. Harus ada support system dulu yang mendukung ya. Saling mengerti, take n give namun juga bukan berarti saling ngalah. Klo pun ada keinginan memang lebih baik saling dikomunikasikan sehingga semua sama sama enak. Nah pasangan yang sudah saling bahagia ini tentu akan menghasilkan kualitas generasi yang baik juga dari segi mental #duh ngomenku ketinggian ga ya hihihi

    ReplyDelete
  2. Aku suka tulisan ini. Setuju sekali sama semua yang Mbak Yeni ungkap di tulisan ini. Dan apa yang Mbak Yeni tulis, selama ini aku terapkan di pernikahan kami. Aku dan suami sampai hampir 15 tahun pernikahan kami, tiada hari tanpa belajar gimana cara membangun komunikasi efektif di antara kami. Apa yang aku mau, dan apa yang dia mau. Apa yang kami gak suka

    Pillow talk adalah wajib

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyAllah Bunda sudah lama sekali ya pernikahannya. Semoga barokah ya. 😍

      Delete
  3. Ku berasa tertohok membaca postingan ini, berasa kena pada diri karena lebih sering meminta daripada memberi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama bun. Saya juga menuliskan ini untuk mengingatkan diri sendiri biar ga lupa

      Delete
  4. aku terharu bacanyaaa.. semoga kita berbahagia selalu aamiin

    ReplyDelete
  5. Pas nasehatnya buat saya.. Semoga kita dimudahkan mendidik anak anak kita

    ReplyDelete
  6. Uhuk,!Menohok sekali... :")
    Seringkali mengedepankan rasa dan mematikan logika. Thanks for sharing and reminder mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Bun. Mohon maaf jika ada yang kurang berkenan ya dengan tulisan saya 🙏

      Delete
  7. Tulisannya inspiratif, bisa jadi bekal kalau sudah menikah. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaminnn mba. Semoga disegerakan ketemu jodohnya ya 😘

      Delete
  8. Tulisannya makjleb bgt, rasanya ini tulisan bisa baca pikiran sy 😂😂 Tks for sharing, bunda erysha. Jadi bahan intropeksi buat saya 😊

    ReplyDelete
  9. Bener Banget mba Yeni, kadang aku terlalu banyak menggunakan perasan, terlalu menuntut dan melupakan hal-hal yang dibutuhkan pasangan, lupa menikmati kebaikannya. TFS.

    ReplyDelete
  10. jadi bahan intropeksi diri ni.
    agar lebih bisa tdk cepat emosi.

    ReplyDelete
  11. Love is give and give.

    Aaahhh makasih sudah diingatkan, benar banget nih, makanya sering dikatakan, hindari "kau tak pernah", "kau selalu" saat berantem atau marah pada pasangan.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke Blog saya. Semoga bisa memberi manfaat. Mohon untuk tidak meninggalkan Link Hidup, ya 😃 dan komentar Ayah Bunda bisa muncul setelah lewat persetujuan saya dan saya mohon maaaf sekali, jika ada komen tak sempat terbalas oleh saya karena keterbatasan saya. Maaf. Terima kasih 🙏

Popular posts from this blog

Cara Membuat dan Bermain Finger Painting Untuk Anak Usia Dini

Hai-hai Ayah Bunda! Hari ini saya ingin berbagi kegiatan saya bersama Erysha (1y8m). Yaitu membuat dan bermain Finger Painting untuk anak usia dini.  Cara membuatnya sederhana, tetapi banyak memberikan stimulus pada tumbuh kembang anak kita.

Buat Ayah Bunda yang belum tahu, apa sih itu finger painting? Finger painting adalah jenis kegiatan membuat gambar yang dilakukan dengan cara menggoreskan adonan warna (bubur warna) secara langsung dengan jari tangan secara bebas di atas bidang gambar, batasan jari di sini adalah semua jari tangan, telapak tangan, sampai pergelangan tangan (Sumanto, 2005).

Kalau gitu, langsung aja yuk kita buat! Hari ini saya sudah menyiapkan semua bahannya dan mengajak Erysha untuk bersiap-siap pula bermain-main dengan catnya.

Baca juga: FINGER PAINTING UNTUK ANAK USIA DINI "MEMBUAT POHON"

Cara Membuat dan Bermain Finger Painting
Alat dan Bahan

1. Cat warna khusus edukasi anak atau cat biang
2. Koran
3. Air
4. Beberapa wadah kecil untuk tempat cat
5. Air

Pijat Wajah Untuk Anak Terlambat Bicara

Hai Bunda, sebagai orang tua yang masih punya balita, terkadang kita suka khawatir ya. Kok, anak saya umur segini belum bisa ngomong ya? Kok, anak orang lain udah bisa ngomong ya? Kenapa ya, anak saya di diagnosa terlambat bicara oleh dokter? Terus, apa sih yang harus saya lakukan buat menstimulus kemampuan bicara anak saya? Dan masih banyak pertanyaan lainnya yang pastinya menggangu pikiran kita ya, Bun.

       Nah, sebelum kita bahas lebih lanjut tentang pijat wajah untuk anak terlambat bicara. Sebaiknya, Bunda perlu tahu terlebih dahulu, apa saja sih yang menyebabkan seorang anak bisa terlambat bicara? Apa yang harus kita lakukan jika anak kita menunjukkan gejala terlambat bicara? Dan apa saja sih yang bisa kita lakukan untuk menstimulusnya? Boleh, baca di sini dulu ya.

Menurut dr Attila Dewanti, SpA(K) Neurologi mengatakan pada usia tiga tahun, anak mulai bermain dengan teman sebayanya. Kalau anak mengalami keterlambatan bicara, sebaiknya segera lakukan terapi. Karena jika tidak,…

Serunya Bermain Kucing Dan Tikus Bersama Anak-Anak

Ayah bunda, di tengah kesibukan saya sebagai ibu rumah tangga baru dan mempunyai seorang balita. Allhamdulillah masih diberikan kesempatan untuk saya mengajar kembali walau sebulan hanya sekali atau dua kali. Tetapi bukan semata-mata untuk mencari uang, ini hanya sebagai salah satu bentuk peran saya di masyarakat dan juga untuk aktualisasi diri setelah kurang lebih hampir 2 tahun saya tidak mengajar lagi ketika memutuskan untuk menjadi ibu rumah tangga. 
        Hari ini saya akan menceritakan salah satu kegiatan saya bersama anak-anak didik saya. Langsung aja ya bun, pagi itu setelah kami perkenalan, saya mengajak mereka bermain permainan kucing dan tikus. Permainan ini sepertinya sudah tidak begitu asing ya di dengar, tetapi keseruan dari permainan ini tak akan pernah habis. Malah bikin anak-anak pada nagih.
        Apa sich itu permainan kucing dan tikus? Permainan ini bisa dimainkan paling sedikit 8 orang. Nah bagaimana ya cara bermainnya ?


Serunya Bermain Kucing Dan Tikus Bersa…

7 Pertanyaan tentang Anak Berkebutuhan Khusus

Hai-hai Ayah Bunda. Beberapa hari yang lalu, saya diundang untuk mengisi sebuah komunitas parenting online mengenai "Identifikasi Anak Berkebutuhan Khusus Sejak Dini Melalui Tumbuh Kembang Anak". Materinya boleh lihat di sini ya dan saya merangkum pertanyaannya tentang anak berkebutuhan khusus di tulisan saya minggu ini. Siapa tahu bisa memberi manfaat untuk para orangtua yang lainnya
Pertanyaan tentang Anak Berkebutuhan khusus
1. Bunda Epah Assalamualaikum. saya punya anak yang sudah berumur 2 tahun 3 bulan. Tapi belum ada kosa kata yang dapat dimengerti dan anak saya terkadang kurang respon terhadap perintah atau pun panggilan dari orang termasuk saya, walau ada kalanya dia juga dengar dan tahu apa yang kami ucapkan, apa anak saya termasuk ke dalam Anak Berkebutuhan Khusus ya Bun?

Namun dari pandangan saya, daya fokus dan ingatan serta pendengarannya baik karena setiap kali hp berbunyi dia tahu dimana sumber bunyi suaranya dan selalu ingat gerakan dan gaya tokoh di video ya…