Standar apa yang Kita Gunakan dalam Hidup Kita?

standar hidup


Pernah nggak sih kita bertanya dalam diri kita? Standar apa sih yang kita gunakan untuk mengukur diri dan kehidupan kita? Standar kita sendiri yang kita buat untuk diri kita sendiri atau kita menggunakan standar orang lain untuk kehidupan kita?

Yaa kita seharusnya menggunakan standar kita sendiri dong untuk diri kita dan kehidupan kita. Mengapa? Yaa karena kitalah yang paling tahu diri kita dan sikon kita, bukannya menggunakan standar orang lain di kehidupan kita. Mengapa? Yaa karena setiap orang punya kehidupan dan ukuran yang berbeda-beda. Jadi, nggak bisa disama-samakan. Iya kan?

Terus ngapain juga kita seringnya pakai standar orang lain untuk menilai kehidupan kita? Capek sendiri kan jadinya? Akhirnya kita suka membanding-bandingkan diri kita dan kehidupan kita dengan orang lain. Akhirnya apa lagi? Akhirnya kita dikit-dikit baper, dikit-dikit tersinggung terus jadinya ngerasa nggak bahagia *lagi ngingetin diri sendiri ceritanya soalnya pernah ngerasa kayak gini 😂

Yuk, ah mending kita pakai standar kita sendiri di kehidupan kita. Standar dan nilai yang selalu dilandaskan pada agama tentunya ya. Karena semua tentang kebaikan dan kebenaran itu hanya berasal dariNya

Karena nilai yang kita pegang dalam hidup kita itu dapat mempengaruhi kita dalam memandang dan menyikapi suatu permasalahan dalam hidup kita

Intinya, sebenarnya kita tahu standar mana yang kita gunakan dalam kehidupan kita, yaitu standar sendiri. Tapi sayangnya pada kenyataannya tanpa kita sadari banyak dari kita yang tidak seperti itu. Apalagi buat kaum emak-emak yang gampang baperan 😂. Kita msih suka membandingkan diri kita dengan orang lain, masih suka mendengarkan semua kata orang-orang yang jelas-jelas tidak semuanya membangun. Kita sibuk hidup dengan standar orang lain, akhirnya itu semua melelahkan kita.


Baca juga: Yakin nggak Nyinyir? Yuk, Kita Cek Diri Kita?
Baca juga: Stop Nyinyir pada Ibu Bekerja

Yuk, mulai sekarang kita lepasin semua standar orang lain di kehidupan kita dan jangan pula menggunakan standar kita pada orang lain hingga kita sibuk pula mengomentari hidup orang lain tapi lupa menyibukkan untuk memperbaiki diri. Bebaskan semuanya dari pikiran dan hati kita.  Karena diri kita dan orang-orang di sekitar kita berhak untuk bahagia. Karena bahagianya kita, kita yang tentukan bukan orang lain. Sulit emang tapi menurutku ini memang layak untuk diperjuangkan. Jadi sekarang siap buat pilih standar hidup sendiri? Kita belajar bareng-bareng ya ini buat aku juga 😘


11 comments

  1. Tapi kalau dalam industri tetap harus ngacu ke standar internasional yang ISO itu. Eh gak nyambung yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya. Soalnya kita punya banyak standar dalam ukuran tertentu dan sikon tertentu ya 😂

      Delete
  2. Bener banget, mbak. Makanya saat ini saya concern banget belajar mindfulness dan slow living. Pelan2 di praktikkan, alhamdulillah jadi lebih enlighten. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa ikh kita. Aku mu belajar juga. Biar lebih ringan ngehadepin hidup hahaha

      Delete
  3. Mungkin maksudnya soal prinsip ya mbak? Aku sepakat sih kalo soal prinsip, kita harus banget punya sendiri. Biar jalannya lurus dan tidak mudah tergoda kiri kanan

    ReplyDelete
  4. Kalo pakai standar tetangga mah ngga bakal ada habisnya, lihat tetangga kayaknya selalu bagus terus, mungkin karena itu ada pepatah rumput tetangga selalu lebih hijau..😂

    ReplyDelete
  5. Mungkin sudah waktunya kita membiasakan diri kalau akan selalu ada orang yang punya lebih dari yang kita punya.

    Pilihannya tiggal:
    1. Mau jealous sama 'kelebihan' orang lain, atau...
    2. Terima kenyataan dan putuskan untuk bahagia dengan apa yang sudah kita punya

    Idealnya memang memilih yang kedua, tapi by default kita cenderung milih yang pertama, apalagi saat hidup kita lagi menderitaaaa banget.

    But that's life.

    We are what we choose to do, and actually do.

    Bukan begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget pak. Ini jadi PR aku juga bagaimana caranya agar bisa selalu memilih yang ke 2 ini

      Delete
  6. jangan peduliin komentar orang itu emang buat tenang bangt deh hehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung ke Blog saya. Semoga bisa memberi manfaat. Mohon untuk tidak meninggalkan Link Hidup, ya 😃 dan komentar Ayah Bunda bisa muncul setelah lewat persetujuan saya dan saya mohon maaaf sekali, jika ada komen tak sempat terbalas oleh saya karena keterbatasan saya. Maaf. Terima kasih 🙏