Pengalamanku Melahirkan Anak dengan BBLR

 

Pengalamanku Melahirkan Anak dengan BBLR. Beberapa waktu yang lalu ku temukan diriku dalam keadaan nggak baik-baik aja dan jauh dari kata bahagia. Aku tu ngerasa aku tu udah menjaga, tapi ternyata mungkin Allah mengujiku di tempat yang lain. Jadi, adiknya Erysha yang bernama Kayesa itu lahir kecepetan dan lahir dengan berat cuma 2 kg doang. 

Jadi pas lagi operasi Caesar itu aku dikasih tau, pas banget waktu Kayesanya baru diambil dari perut. Maklum kalau caesar itu kan dibiusnya setengah ya. Jadi kita tahu pas bayi kita di angkat dari perut. Nah, pas dikasih tahu bayinya cuma 2 kg. Ya otomatis dong aku langsung khawatir, karena termasuk BBLR 😭. Pas lagi operasi gitu aku langsung nanya ke para dokternya, berarti harus dirawat ya Pak? Kata dokternya nanti ya kita lihat dulu. Langsung deredeglah hati aku, dan allhamdulillahnya walau Kayesa lahir 2 kg, tapi cukup bulan dan dalam keadaan sehat. Ya Allah rasanya itu tenanggggg banget. Walau langsung ninggalin PR besar ke aku, aku harus ngejar BBnya ini anak. 

Awalnya semangat gitu ya dan aku nerima keadaan Kayesa tanpa banyak rasa sedih. Soalnya ini kondisi yang diluar kendaliku. Ya mu digimanain lagi, jadi fokusku adalah pada solusinya. 

Awalnya semangat gitu ya. Tapi tiba-tiba rasanya semangat itu menguap begitu aja dan tergantikan dengan rasa sesak di dada, pas tahu Kayesa susahhhhhhh banget aku susuin 😭. Yup, BBnya yang kecil itu, bikin dia susah aku susuin. Ditambah produksi ASI aku lagi banyak. Jadi bikin payudaraku besar dan bikin puting aku jadi datar. Jadi gimana anaknya nggak susah nyusunya coba. Sedangkan aku di satu sisi harus ngejar BBnya dia. Streslah aku

Rasanya hatiku hancurrrr banget. Akhirnya, solusiku saat ini adalah harus pompa ASI. Aku nggak mau langsung kasih Kayesa sufor sebelum aku maksimal usahanya. Aku mau berusaha dulu. Itu kataku. Tapi hari itu, aku belum punya pompa asi n aku belum bisa peras ASI pake tangan juga. 

Jadi malem-malem Kayesa meraung-raung nangis kelaparan dan aku malam itu belajar memeras ASI pakai tangan langsung dari PD. Sakittttt banget PD aku rasanya, sampai bengkak dan aku pun masih harus menahan sakitnya perutku yang masih luka karena pisau bedah. Tapi itu semua tak seberapa, dibandingkan dengan rasa sakit di hatiku, ketika aku melihat anakku menangis sedangkan aku nggak bisa menyusui anakku yang sedang kelaparan huhuhu 😭. 

Saat peras ASI itu, aku baru tahu bahwa


"Betapa berharganya satu tetes ASI itu bagi seorang pejuang ASI sepertiku"

 

Soalnya jaman Erysha dulu, gampang banget kasih ASInya tanpa drama. Dari situ aku lagi-lagi belajar bahwa


"Untuk mendapatkan sesuatu yang terbaik itu dibutuhkan usaha yang terbaik pula"

 

Begitu juga, kalau aku tetap mau kasih ASI ke anak aku, ya akunya harus maksimal usahanya. Termasuk kasih ASI ke Kayesa tetep berusaha pakai sendok nggak langsung pakai dot. Karena aku takut nanti Kayesa bingung puting. Apalagi Kayesa belum kenal dan terbiasa ama puting aku. Jadi nanti malah nambah masalah baru kalau pakai dot. Sedangkan aku kan nggak kerja di luar, jadi prioritas aku pengen Kayesa itu ya nyusu langsung ke aku, bukan pakai dot.  Selain aku suapi ASInya pakai sendok sambil aku selingi ama ngajarin Kayesa nenen langsung juga

Tapi kebayang kan ama kalian, gimana rempongnya aku harus pompa asi, langsung bersihin pompanya dan kasih ASI ke Kayesa dengan sendok tiap 2 jam. Ya Allah, rasanya waktuku habis cuma untuk ASI doang. Udah gitu nggak langsung keliatan hasilnya. 

Tapi allhamdulillahnya ya Allah, di balik kesulitan itu sebenarnya Allah kasih aku banyak kelapangan yang sebenernya banyak yang harus aku syukuri dan begini caraku agar kembali bahagia bahkan di masa sulit sekalipun 


"Salah satu cara bahagia adalah menangis jika perlu, menerima, lalu menuliskan atau memaknai kebaikan apa saja yang kita terima bahkan di masa sulit sekalipun. Saat itu, yang awalnya kita menangis karena rasa sakit lalu akan berubah menangis dengan rasa haru dan harapan yang baru. Bahwa ternyata, masih ada banyak hal yang kita syukuri dalam hidup kita dan itu akan menguatkan kita"

 

Belajar Bersyukur di Masa Sulit

Hal yang masih aku syukuri di masa sulitku:

1. Aku bisa melahirkan caesar dengan menggunakan BPJS. Jadi, aku nggak perlu ngeluarin duit belasan sampe puluhan juta untuk bayar lahiran 

2. Walau Kayesa beratnya cuma 2 kg dan bayinya kecil banget . Tapi allhamdulillah anaknya sehat dan nggak harus di rawat di rumah sakit 

3. Allhamdulillah walau keadaanku nggak mudah, tapi aku punya tim inti yang solid yaitu Ayahnya Erysha yang slalu nguatin aku

4. Walau Kayesa susah nyusu ke aku. Tapi allhamdulillah ya Allah, Allah kasih aku banyak ASI. Saking banyaknya sampai basah-basah ke baju. Jadi Kayesa slalu punya stock ASI yang cukup dari aku bahkan lebih

5 Pada saat aku harus fokus ke ngejar BB Kayesa, allhamdulillah ada Mama dan adik yang bantu ngerjain kerjaan rumah dan nemenin Erysha main. Jadi, allhamdulillah aku ngerasa kebantu banget. Soalnya fokus ke Kayesa dan gantian ngurusin Erysha aja, udah bikin badanku ngerasa remuk tiap hari karena capek ya terus kurang tidur juga. Jadi, kebayang kalau kerjaan rumah nggak ada yang bantuin. Gimana nasib aku huhuhu 😭

6. Dan yang paling aku syukuri adalah allhamdulillah Allah kasih kelancaran dan keselamatan untuk aku dan Kayesa pada saat proses lahiran kemarin. Allhamdulillah ya Allah dikasih rezeki anak ke dua oleh Allah itu, rasanya kayak mimpi. Terima kasih banyak ya Allah. Allhamdulillah

7. Allhamdulillah pelan-pelan Kayesa mulai bisa menyusu, kalau masih sulit aku sudah berencana mau konsultasi ke laktasi ASI. Tapi allhamdulillah akhirnya Kayesa bisa menyusu. Ini buah dari keikhlasan menerima keadaan Kayesa, bersabar di masa sulit, terus berusaha dan berdoa. 

8. Allhamdulillah juga Allah nguatin aku dengan kasih aku pertemanan yang positif juga. Jadi beberapa hari yang lalu, allhamdulillah aku dikasih paket booster ASI dari temen aku. 


Booster ASI yang Enak 

booster asi wake-wake

Aku dapet booster ASI yang namanya itu Wake-wake Juice. Jujur, ini pertama kalinya aku ngerasain Booster ASI Wake-wake Juice ini. Aku sangka rasanya itu nggak enak gitu. Tapi ternyata masyAllah rasanya itu enak terus segerrrrrr banget gitu, karena emang disimpen di kulkas. Jadi, pas haus atau siang-siang minum ini itu rasanya nikmattttttt banget 😍.


Asi booster wake-wake


Udah gitu, aku ngerasa ASI aku makin banyak dan yang paling aku suka itu, ASI aku jadi kentel. Karena kentel dan bernutrisi allhamdulillah dalam seminggu BBnya Kayesa jadi naik banyak huhuhu *aku terharu 😭. Aku jadi semakin semangat naikin BBnya Kayesa jadinya dan yakin bisa ngeASI sampai 2 tahun. Amin ya Allah. Nah, kalian bisa lihat penampakannya itu kayak gini dan rasanya itu macem-macem rasa buah-buahan gitu. 

Booster asi wake-wake

Pas aku baca-baca ya di websitenya Wake-wake Juice ini, Wake-wake Juice yang aku minum ini terbuat dari daun bangun-bangun. Aku juga nggak tahu daun bangun-bangun itu kayak apa, tapi dari yang aku baca daun bangun-bangun itu udah sejak lama dipercaya oleh masyarakat Sumatra Utara bisa untuk memperbanyak ASI kita dan ningkatin kualitas ASI juga. 3 hari aku minum ini memang aku ngerasain kalau ASI aku itu makin kentel lho dan seger dari rasanya itu yang paling aku suka. Dan kemasannya itu lucu ya 😍. Botolnya sehabis aku minum suka dijadiin mainan ama Erysha saking lucunya hihihi 😂

Nah, itu cerita pengalaman melahirkanku dengan anak BBLR. Jadi, buat siapapun yang sedang membaca tulisanku dan lagi menghadapi permasalahan yang sama, jangan khawatir ya. Teruslah berusaha. Walau awalnya terlihat susahhhh sekali tapi insyAllah ketika kita berusaha akan nemu titik nyamannya juga. Yang penting terus barengi usaha dan doa ya. Semangat 💪


3 comments

  1. Terlebih dulu saya ucapkan selamat utk kelahirn Kayesa Bunda Yeni...Mana tau waktu itu terlewat ngucapin di FB ^_^

    Saya lahiran dua anak di Sumut, jadi kenal tuh sama daun bangun-bangun. Daunnya agak kasar berbulu halus gitu. Saya kurang suka sih, buat lidah Jawa saya masih lebih cocok daun katuk. Tapi lebih mudah dapat bangun2 drpd katuk. Ya wis...leeep aja demi ASI hihi. Dan skrg ada ya juice asi booster dr daun bangun2..cakeeeep.

    ReplyDelete
  2. Semangat menginspirasi mom 💪 memang kadang kita sudah berusaha maksimal tapi diuji di bagian lain. Kemarin aku berusaha lahiran cepat lancar malah dikasih cobaan postmatur 🤭 Alhamdulillah lancar. aku jadi ingat waktu nyusuin sinsulung pertama kali. Pakai sendok karena ternyata pelekatan itu susah 😭 sampai sebulan baru bisa nyusui ke payudara langsung. Seorang dokter bilang, tidak masalah BBLR yg penting itu berat badan setelah dilahirkan. Semangat terus mengasihi mom.

    PR emang ini harus punya pompa asi sebelum melahirkan, aku juga pernah share di blog persiapan untuk ibu nifas.

    ReplyDelete
  3. Wah kelihatan seneng banget pas dapat paketan booster ASI. Rasanya enak banget kan karena aku juga sudah coba produk Wake-wake.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung ke Blog saya. Semoga bisa memberi manfaat. Mohon untuk tidak meninggalkan Link Hidup, ya 😃 dan komentar Ayah Bunda bisa muncul setelah lewat persetujuan saya dan saya mohon maaaf sekali, jika ada komen tak sempat terbalas oleh saya karena keterbatasan saya. Maaf. Terima kasih 🙏