Anakku Kok Belum Bisa Tamat Puasanya? Nggak Perlu Baper

Usia anak wajib berpuasa
Pixabay


Anakku Kok Belum Tamat Puasanya? Nggak Perlu Baper. Siapa yang suka baper kalau ngeliat anak orang lain seusia anak kita kok puasanya udah tamat sedangkan anak kita belum? Atau baper ama komen orang lain kok anak kita puasanya masih belum tamat? 

Kalau menurut aku dan dari yang aku baca-baca, selama anak belum baligh terus puasanya belum bisa tamat sih sah-sah aja. Toh kan syarat wajib puasa itu salah satunya ketika udah baligh. Jadi, kalau anak usia belum baligh, belum tamat puasanya ya nggak dosa. Apalagi kalau yang puasanya anak usia dini. 

Jadi, kita nggak perlu baper juga dan membanding-bandingkan belajar puasa anak kita dengan anak orang lain. Karena setiap anak kan punya usia balighnya beda-beda dan punya sikon keluarga yang beda-beda. 


"Pendidikan anak itu bukanlah sebuah perlombaan dan kita hidup bukan untuk memenuhi standar hidup orang lain"


Nah walau begitu, bukan berarti kita tidak mengenalkan dan membiasakan anak berpuasa sejak dini ya. Ingat mengenalkan dan membiasakan anak berpuasa itu bukan berarti mewajibkan ya Ibu-ibu. Ingat belum ada kewajiban harus tamat puasanya jika belum baligh. Jadi, nggak usah ngajarin anak puasa dengan cara memaksakan anak apalagi pakai ancaman. Ngebujuk boleh tapi tidak dengan mengancam *selfreminder banget nih buat aku 


"Jangan memaksakan sesuatu yang belum waktunya. Nanti bisa patah"


Karena yang namanya puasa itu kan ruang lingkup agama, jadi biarkan ia belajar puasa itu dengan cara menyenangkan untuk menumbuhkan rasa cintanya kepada Tuhannya. Jangan ditakut-takuti

Begitu juga dengan Erysha, allhamdulillah ya Allah tahun ini, tahun pertama aku mulai mengajak Erysha untuk berpuasa karena tahun ini usia dia udah 5 tahun. Kalau tahun kemarin masih pengenalan dasarnya aja. 


Baca juga: 6 Kegiatan Positif di Bulan Ramadhan yang Dapat Membentuk Karakter Anak


Jadi tahun ini Erysha, sahur terus berpuasa sampai Dzuhur. Jadi dia buka puasa Dzuhur udah selesai makan dan minumnya, Erysha lanjut puasa lagi sampai maghrib. Dan masyAllah allhamdulillah aku terharu sekali Erysha mau dan mampu belajar berpuasa seperti itu *terharu 😭. 

Walau ada drama sedikit ketika dia bilang mau makan karena lapar, terus aku bujuk dia mau lanjut lagi. Dan pas buka aku beliin dia minuman yang pasti dia suka kayak juice buah dan lain-lain sebagai penambah semangat dia berpuasa juga. Jadi kita bisa bertanya pada anak mau berbuka dengan apa. Biar anaknya semangat buat puasanya. 


Tajil berbuka puasa
Pixabay


Nah dalam ngajarin anak berpuasa ini disesuaikan dengan kemampuan anak kita ya Ibu-ibu. Kita lihat sebenarnya anak kita sanggupnya sampai jam berapa. Jangan terlalu dipaksakan juga. Sesuaikan aja ama anaknya dan sikon kita mau bagaimana cara mengenalkan dan membiasakannya. 

Kalau anak kita langsung mampu sampai maghrib, ya syukur. Tapi jangan mengomentari anak orang lain juga termasuk jangan ngomentarin anak orang lain dalam hati juga. Khawatirnya jatuhnya ujub. Mentang-mentang anak kita udah bisa tamat puasanya sedangkan anak orang lain belum, bikin kita ngerasa berhak mengomentarinya. Jangan, itu namanya sombong.

Tapi  kalau anak kita belum mampu puasanya sampai maghrib, nggak usah sedih atau baper juga. Toh selama belum baligh mah biarkan anak menikmati proses belajarnya sambil kita kenalkan, biasakan dan terus tingkatkan sejak dininya 

Jangan lupa juga dalam mengenalkan anak puasa ini, kita harus lebih memperhatikan asupan gizinya. Jadi pas sahur dan berbuka sediakan makanan sehat dan ingatkan untuk minum lebih banyak. Untuk menghindari dehidrasi juga sama anak. 


Baca juga: Apa yang Menjadi Target Kita di Ramadhan Tahun Ini? 

Baca juga: 8 Hiasan Bertemakan Ramadhan dan Idul Fitri yang Bisa Bunda Buat Bersama Anak di Rumah


Nah itu Ibu-ibu, caraku mengenalkan dan membiasakan anak berpuasa sejak dini. Jadi, kalau anak belum tamat puasanya dan belum baligh juga, nggak perlu baper lagi ya. Santai aja. Selamat menjalani ibadah puasa Ibu-ibu sekeluarga. Semoga Ramadhanya penuh berkah 😍




4 comments

  1. Anakku blom mau puasa pdhal aku udh bujuk2. Mungkin tahun depan pas 7 tahun liat temenny puasa bisa jd motivasi.

    ReplyDelete
  2. gak apa, namanya belajar itu kan proses dan perlu waktu untuk bisa dan anak iklhas mengerjakannya

    ReplyDelete
  3. benar mbak saya sepakat
    yang penting mereka berusaha dan ikhlas untuk belajar puasa
    bertahap dulu, tiap tahun coba puasa penuh selama beberapa hari sampai pas waktunya balogh bisa puasa penuh

    ReplyDelete
  4. Setujuuuu mba Yeni. Akupun ga mau memaksakan puasa ke anakku yg belum baligh. Si kaka udh full sih, tp itu aku ajarin dari umur 6 THN. Walopun dulu suka2 dia aja bukanya jam berapa. Yg ptg dia tahu dulu puasa gimana. Sebenrnya gampang ngajarin si Kaka, karenaaaaa dia males makaaan hahahahah. Jd kesempatan banget utk ga makan -_- .

    Naah si adeknya nih, baru 5 THN. Aku sih udh ngajakin dia utk sahur. Tp baru berhasil 2x hahahaha. Trus jd susah dibangunin. Ya sudah, aku ga akan maksa. Ntr takutnya dia malah menganggab puasa kegiatan yg ga enak buat dia, dan malah jd males.

    Aku pengen anak2 juga belajar puasanya seneng dan dari hati. Jd bisa lebih ikhlas.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung ke Blog saya. Semoga bisa memberi manfaat. Mohon untuk tidak meninggalkan Link Hidup, ya 😃 dan komentar Ayah Bunda bisa muncul setelah lewat persetujuan saya dan saya mohon maaaf sekali, jika ada komen tak sempat terbalas oleh saya karena keterbatasan saya. Maaf. Terima kasih 🙏