Caraku Mengajarkan Adab pada Anak

 

Cara Mengajarkan Adab pada Anak Usia Dini
Pixabay
Cara Mengajarkan Adab pada Anak Usia Dini. Aku tu pernah ya minta tolong Erysha buat balikin misting ke tetangga. Karna Erysha itu kan tipe anak yang kurang berani kalau ketemu orang. Apalagi sejak efek pandemi ini, dia jarang main di luar dan ketemu orang. Jadi, salah satu cara ngelatihnya ya bikin kegiatan yang bikin dia jadi terbiasa interaksi ama orang. Cuma karna pandemi jadi ga bebas kan ya. 


Baca juga: Begini Cara Menumbuhkan Keberanian pada Anak


Nah, hari itu pas minta tolong Erysha balikin rantang ke tetangga, aku cuma bilang gini ke Erysha "Teh tolong balikin rantang Tante Eka ya, jangan lupa bilang salam dulu dan bilang makasih ya". Eryshanya mau dengan wajah tegang gitu 😂. Aku ngintip dia dari jauh. Nah saking tegangnya, Erysha balikin rantang itu memang ngucapin salam dan bilang makasih. Cuma pas ngasihnya dia pakai tangan kiri coba. Ya ampunnnnn aku kan malu ya jadinya 😂. 

Gemes aja gitu. Karna biasanya Erysha itu apa apa pakai tangan kanan. Jadi pas dia sampai rumah. Aku langsung ngelakuin kesalahan, aku langsung nyemprot dia dong dengan bilang "Teteh sayang kok kasih rantangnya pakai tangan kiri sih? Itu nggak sopan. Nanti kalau ngasih pakai tangan kanan ya". 

Langsung aku tenangin diri dan kendaliin emosi aku. Aku ngelakuin kesalahan, bukannya yang pertama aku lakuin itu mengapresiasi keberanian dia dulu yang udah mau coba belajar berani, ini mah aku malah nyemprot dia coba. Astagfirullah. Karna aku tahu buat Erysha, ketemu orang itu bukanlah hal mudah. 


Baca juga: 3 Hal yang Bisa Dilakukan Setelah Melakukan Kesalahan


Jadi aku evaluasi diri bahwa aku tanpa sadar meletakkan ekspektasi tinggi pada dia dan lupa kalau ama anak usia dini itu nggak cuma tinggal bilang doang tapi harus dicontohin juga. Maklum mereka masih susah kan ya berpikir konkret, berpikirnya masih abstrak gitu. Jadi dalam mengajarkan apapun apalagi soal adab perlu briefing dulu, role playing dulu dan dicontohin dulu


Baca juga: Sudahkah Mengajarkan Konsep Memaafkan pada Anak? 


Jadi dijelasin sejelas-jelasnya sesuai bahasa dan kemampuan anak juga kasih contoh dengan anaknya juga diajak bareng. Kalau Erysha suka aku ajak bareng. Nah salahnya aku tu, cuma bilang ke Erysha kalau ngembaliin misting jangan lupa bilang salam dan terima kasih. Aku lupa bilang ke Erysha untuk jangan lupa pas ngasihnya pakai tangan kanan. Ya wajarlah Erysha jadinya begitu, karena emaknya yang kurang ilmu ngajarinnya *plakkkk 

No comments

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke Blog saya. Semoga bisa memberi manfaat. Mohon untuk tidak meninggalkan Link Hidup, ya 😃 dan komentar Ayah Bunda bisa muncul setelah lewat persetujuan saya dan saya mohon maaaf sekali, jika ada komen tak sempat terbalas oleh saya karena keterbatasan saya. Maaf. Terima kasih 🙏