11 Hal Ini yang Sebaiknya Tak Dikatakan Pada Orang Tua dengan Anak Berkebutuhan Khusus


Tahukah ayah bunda, pada umumnya orang tua dengan anak berkebutuhan khusus memiliki perasaan yang lebih sensitif dibandingkan orang tua yang lain, karena keadaan yang membuat mereka seperti itu ditambah perlakuan orang lain yang membeda-bedakan mereka dan anak mereka dibandingkan orang tua atau anak pada umumnya.

       Ayah bunda, mereka sedang berjuang mendidik dan mengoptimalkan kemampuan anak mereka. Jadi jangan kita rusak pikiran dan menyakiti perasaan mereka dengan kalimat nyinyiran, kepo, membanding-bandingkan anak mereka, terlalu mengasihani atau kalimat yang bermaksud empati tetapi tidak tepat dalam penyampaiannya. Nah kalimat seperti apakah itu ? Yuk kita lihat di sini ya !

Baca Juga : Anak Berkebutuhan Khusus 

Jangan katakan 11 hal ini pada orang tua dengan anak berkebutuhan khusus

1. “Kamu dulu ngelakuin dosa apa ? kok anaknya jadi begitu”

Untuk sebagian orang apalagi di pelosok-pelosok desa terpencil masih ada orang yang menganggap bahwa terlahirnya anak berkebutuhan khusus diakibatkan dari dosa orang tuanya di masa lalu. Bahkan anak berkebutuhan khusus untuk sebagian orang masih dianggap aip keluarga sehingga perlu disembunyikan dari dunia.

        Jangan sampai kita ikutan berpikiran negatif yang tidak berdasar apalagi ikut juga melemparkan kalimat seperti ini ya ayah bunda , karena kalimat ini sungguh menyakitkan sekali di hati mereka.

2. “Anak kamu cantik / ganteng ya tapi sayang anak berkebutuhan khusus”

Kalimat ini banyak sekali dilemparkan pada orang tua dengan anak berkebutuhan khusus. Ayah bunda, jika kita ingin memberikan pujian. Pujilah secara tulus tanpa harus dibubuhi embel-embel negatif di belakangnya. Pernyataan seperti ini tidak membuat orang tua anak berkebutuhan khusus merasa senang malah sebaliknya bisa menyinggung perasaan mereka.

3. “Saya ikut prihatin ya sama kamu dan anak kamu”

Apa prihatin ? Seolah-olah memiliki anak berkebutuhan khusus ini adalah suatu musibah. Padahal di satu sisi mereka sedang berjuang dan beranggapan ini bukan musibah tetapi sedang diberikan ujian dan sarana belajar oleh Allah untuk menjadi orang tua yang lebih baik lagi. Tak perlulah ya kita meracuni mereka dengan pikiran dan kalimat negatif dari kita. Walau pun maksud kita baik dan berempati, tetapi pernyataan ini tidak tepat untuk disampaikan.

Baca Juga : Tak Ada Ciptaannya yang Sia-Sia Begitu Juga dengan Anak Berkebutuhan Khusus

4. “Kasian ya kamu punya anak kayak gitu”

Memangnya kenapa kalau memiliki anak berkebutuhan khusus ? Bukankah tak ada ciptaannya yang sia-sia begitu juga dengan anak berkebutuhan khusus. Kalimat seperti ini membuat seolah-olah memiliki anak berkebutuhan khusus adalah suatu kesialan. Padahal di mata orang tua anak dengan anak berkebutuhan khusus, bahwa anak merekalah yang mengajarkan banyak hal pada mereka tentang kehidupan sebenarnya.

        Jadi jangan sampai kita ucapkan kalimat ini ya ayah bunda pada orang tua anak berkebutuhan khusus. Apalagi pada orang tua yang anaknya baru diagnosa bahwa anaknya berkebutuhan khusus. Kalimat seperti ini bisa membuat mereka terpukul, menyalahkan keadaan,  down dan satu lagi mereka tidak suka terlalu dikasihani karena memang tak ada yang perlu dikasihani.
     
5. “Kamu sih nggak bisa ngurus anak jadi aja anaknya begitu”

Ada orang yang begini ? Banyakkkkk biasanya dilontarkan oleh orang terdekat orang tua anak berkebutuhan khusus itu sendiri. Kalimat ini akan membuat orang tua anak berkebutuhan khusus merasa disalahkan dan dipojokkan. Hai mereka nggak perlu kan cerita dengan detail apa saja yang udah mereka lakukan untuk anak mereka ? lalu apa hak kita datang-datang langsung nyinyirin dan menyalahkan mereka ?

6. “Anak kamu kenapa ?”

Terkadang suka ada ya denger komen-komen orang terus nanya “eh kok anak kamu ngomongnya gitu sih ? Eh kok anak kamu aktif banget sih ? Dll, oh pantesan ternyata anak kamu anak berkebutuhan khusus ya”.

        Kita nggak perlu kan ya memperjelas kata anak berkebutuhan khusus pada orang tuanya. Karena kata itu bisa menyakitkan hati mereka

7. “Ooo anak kamu anak berkebutuhan khusus, terus nanti gimana dong masa depannya ?”

Aduhhh nggak usah deh kita nyinyir atau kepo tentang masa depan anak berkebutuhan khusus dan pengen tahu dari orang tuanya. Karena itu bukan urusan kita dan biarlah orang tuanya yang memikirkan masa depan anak mereka. Bukan kita, karena sungguh orang tua dengan anak berkebutuhan khusus itu pun merasa khawatir dengan masa depan anaknya sendiri. Tetapi mereka selalu berusaha optimis bahwa masa depan anaknya yang berkebutuhan khusus itu akan baik-baik saja.

        Jadi tak perlulah ya kita bertanya tentang itu karena pertanyaan tersebut dapat membuat hati mereka sedih dan gerah dengan pertanyaan yang itu-itu terus. Tak perlu juga kita rusak semangat dan keoptimasan mereka dengan pernyataan negatif kita yang meragukan masa depan anaknya. Bukankah kita perlu mendidik diri kita dengan selalu berpikir positif ? dan satu hal lagi yang perlu kita ketahui, seekor semut saja Allah tak pernah lupa memberinya rizky apalagi ini seorang anak manusia

8. “Anakmu gitu apa penyebabnya karena keturunan ?”

Memang sih salah satu penyebab anak berkebutuhan khusus bisa karena keturunan. Tetapi kan pertanyaan seperti itu tak pantas kita tanyakan pada orang tua dengan anak berkebutuhan khusus karena pertanyaan itu seperti menyalahkan atau memojokkan mereka karena memiiliki gen pembawa yang menjadikan anak mereka anak berkebutuhan khusus

9. “Oh anak kamu nggak normal ya ?”

Jika kalimat ini di lontarkan kepada orang tua dengan anak berkebutuhan khusus maka ini bisa merubah makna dan memberi kesan bahwa anak mereka itu tidak normal

10. “Tapi anak kamu yang lain sehat kan ?”

Ini pertanyaan yang kepo tetapi dapat menyinggung perasaan orang tua dengan anak berkebutuhan khusus. Bagaimana tidak karena pernyataan seperti seolah-olah memberikan kesan bahwa anak berkebutuhan itu bagaikan penyakit yang harus dihindari.

11. “Terus nanti anak kamu bisa membaik ga ?”

Setiap anak memiliki keunikan masing-masing. Walau begitu tetap pertumbuhan dan perkembangan anak berkebutuhan khusus tidak akan sama seperti anak-anak pada umumnya. Oleh karena itu sebaiknya kita bicarakan sesuatu yang orang tua berkebutuhan khusus sukai saja bukan sesuatu yang membebani pikiran mereka

Nah setelah kita tahu kalimat apa saja yang dapat menyakiti orang tua dengan anak berkebutuhan khusus. Semoga membuat kita perlu belajar berhati-hati dalam berbicara, karena sesungguhnya orang tua dengan anak berkebutuhan khusus berharap mereka bisa mendapatkan perlakuan yang sama terhadap mereka maupun anak mereka seperti terhadap kebanyakan orang tua pada umumnya.

Referensi

Orang tua dengan anak berkebutuhan khusus







Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

21 comments

comments
July 2, 2017 at 11:47 PM delete

Wah terima kasih sharingnya mbak. Kami ada kenalan yang putrinya berkebutuhan khusus. Ibuknya sendiri sangat positif pandangannya, dia juga dengan senang hati menceritakan perkembangan putrinya.

Reply
avatar
July 3, 2017 at 2:45 AM delete

Kalau ada yg bicara seperti Nomor 1 dan 9, keterlaluan sekali ya mba :(
Kekuatan sang anak yg berkebutuhan khusus terletak dr bagaimana ortunya menanggapi segala hal dgn positif sehingga sikap positif juga tertular pada anaknya :)

Reply
avatar
July 3, 2017 at 8:44 AM delete

Bener banget bunda. Tapi memang ada orang2 yang begitu dan nyinyir. Hadeuhhh

Reply
avatar
July 3, 2017 at 11:21 PM delete

Saya malah kagum dgn org tua yg mmpunyai anak berkebutuhan khusus ! Mereka kuat , saya paling takut salah ngomong dgn mereka.krn tuhan itu adil , dari itu sangat menghindari mengeluarkan kata2 yg menyakiti mereka !!

Reply
avatar
July 4, 2017 at 3:51 AM delete

Iya bener banget bunda. Harus hati2. Terkadang ketika kita nggak bermaksud menyakiti malah jadinya bisa menyinggung 🙈

Reply
avatar
July 4, 2017 at 9:26 PM delete

11 Pertanyaan untuk anak berkebutuhan khusus itu memang kurang nyaman masuk ditelinga. Saya juga pernah mengalaminya dan saya tidak senang dengan perkataan itu.

Reply
avatar
July 4, 2017 at 9:45 PM delete

adikku juga berkebutuhan khusus...justru dari dialah, aku belajar arti ketulusan...

Reply
avatar
July 4, 2017 at 10:23 PM delete

Bener bgt bunda. Bahkan dari anak berkebutuhan khusus kita bisa belajar banyak tentang kehidupan

Reply
avatar
July 4, 2017 at 10:24 PM delete

Oh gitu bun. Walau terkadang denger nyinyiran orang itu capek ya. Tapi tetep aja masuk k hati kita

Reply
avatar
July 8, 2017 at 7:33 AM delete

Miris memang, kenyataannya masih banyak orang di luar sana yang sering ngomong begitu, seakan tidak ada rasa empati di diri mereka

Reply
avatar
July 12, 2017 at 1:09 AM delete

Semoga semakin kesini akan semakin banyak kesadaran dan empati ...
thanks udah mau berbagi Ilmu ...

Reply
avatar
July 18, 2017 at 6:34 PM delete

iya sepakat sama mbak. sejatinya mereka itu adalah anugerah/titipan dari sang Maha Kuasa, pasti memiliki hikmah yang besar dalam setiap kejadiannya

Reply
avatar
July 18, 2017 at 8:27 PM delete

Iya pak, trus kemarin liat video viral abk di bully. Rasanya itu campur aduk antara marah, sedih dll

Reply
avatar
July 29, 2017 at 8:12 AM delete

Karunia hadir dalam beragam wujud ya.

Kalau tak salah, kadang ada juga: "Kamu kok sabar banget sih.." Maksudnya mungkin memuji, tapi kalau timing-nya tidak tepat malah jadi gimana gitu.. :)

Reply
avatar
July 29, 2017 at 6:59 PM delete

Iya bener, bun. Harus pinter kita belajar cari timing ya 😃

Reply
avatar
August 14, 2017 at 4:05 AM delete

Benar Mba, suka sedih kalo ada keluarga yang merasa merana karena mereka punya anak berkebutuhan khusus. Padahal mereka hadir ke dunia telah Allah siapkan kelebihan khususnya pula yang orang lain gak punya

Reply
avatar
August 14, 2017 at 8:24 AM delete

Iya mba. Memang semuanya tak mudah dan butuh proses mba. Yang penting kita slalu suport mereka ya 😃

Reply
avatar

Terima kasih sudah berkunjung ke Blog saya. Semoga bisa memberi manfaat. Mohon untuk tidak meninggalkan Link Hidup, ya 😃